[Impresi] - Harapan untuk Anak dengan HIV dan AIDS




Berikan Kami Harapan—sebuah film dokumenter tentang diskriminasi dan stigma terhadap anak-anak dengan HIV dan Aids. Film ini merupakan bagian dari rangkaian Pekan Kriminologi 2016 di Universitas Indonesia yang tercakup dalam “Seminar Anak dengan HIV dan AIDS”. Seminar yang diselenggarakan pada tanggal 10 November 2016 ini tidak hanya dihadiri oleh mahasiswa-mahasiswa Universitas Indonesia saja, tetapi di sana saya juga menemui beberapa kelompok mahasiswa dari Universitas lainnya. Melalui film ini, secara praktis kami peserta seminar ditunjukkan bagaimana keadaan yang sangat memprihatinkan yang dialami oleh anak-anak yang terlahir dengan HIV. Mereka lahir tanpa bisa memilih akan dilahirkan dalam kelurarga seperti apa, dan Ibu yang bagaimana! Mereka terlahir tanpa tahu-menahu apa itu HIV, tetapi mesti menanggungnya tanpa ada pilihan lain. Ironis!

Pemateri dalam seminar ini berasal dari lingkungan yang berbeda tetapi tetap kohesif untuk membahas isu yang diangkat dalam seminar. Beliau-beliau yang saya maksudkan adalah:
  1. Natasya Sitorus, salah satu penggerak program Lentera Anak Pelangi—yang merupaka program layanan masyarakat Pusat Penelitian HIV Atma Jaya yang secara khusus melayani anak yang terinfeksi HIV dan keluarga.
  2. Dra. Maria Ulfah Anshor, M. Si., merupakan anggotan KPAI yang dipercaya sebagai komisioner penanggung jawab bidang Sosial dan Darurat Bencana.
  3. Dra. Mamik Sri Supatmi, M. Si., merupakan dosen kriminologi Universitas Indonesia.
  4. Dr. Hamid Patilima, salah satu penggerak Yayasan Kesejahteraan Anak Indonesia.


Dari keempat pemateri di atas, Mba Tasya-lah yang paling banyak memberikan penjelasan mengenai isu yang diangkat dalam seminar kali ini, hal ini tidak lain menurut saya karena memang di antara keempatnya, Mba Tasya yang bergelut secara langsung bersama anak-anak dengan HIV dan Aids ini, meskipun dari pihak KPAI juga pasti mempunyai andil yang tak kalah signifikan. Dan berikut ringkasan singkat mengenai isi dari materi yang disampaikan oleh Mba Tasya:

Apa itu HIV dan AIDS?
HIV adalah singkatan dari Human Immunodeficiency Virus, yakni virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh dan melemahkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan penyakit.
AIDS adalah singkatan dari Acquired Immunodeficiency Syndrome, yakni sekumpulan gejala dan infeksi  atau sindrom yang muncul karena rusaknya sistem kekebalan tubuh manusia akibat infeksi virus HIV. Jadi, secara sederhana bahwa Aids adalah kondisi di mana seseorang sudah dalam keadaan rentan terhadap penyakit.

Bagaimana anak-anak terinfeksi?
  • 5-10% terinfeksi dari mereka berada dalam kandungan
  • 15% terinfeksi pada saat proses kelahiran
  • 5-15% terinfeksi pada proses menyusui. Terinfeksi dari Ibu, bukan pada saat tranfusi darah (usia kurang dari 10 tahun)


Apakah mereka mengetahui kondisi mereka?
  • Mereka tidak mengetahui kondisi sebenarnya. Hal ini disebabkan:
  • Orang tua atau perawat (pihak keluarga yang merawat) belum siap untuk menjelaskan bahwa mereka terinfeksi HIV.
  • Anak dinilai belum cukup dewasa untuk memahami kondisi mereka.
  • Menunda untuk memberitahukan keadaan yang sebenarnya dengan alasan kesiapan anak.

Padahal langkah terbaik adalah dengan memberitahukan kondisi anak sedini mungkin kepada anak secara bertahap. Secara bertahap di sini dimaksudkan pada, bahwa apa yang akan disampaikan disesuaikan dengan kemampuan anak dalam menyerap informasi, tidak dengan cara secara langsung dan tanpa informasi cukup si anak langsung diberi tahu bahwa mereka terinfeksi HIV.

Jika kita sebagai relawan, bagaimana cara berkomunikasi dengan mereka?
Mereka bukanlah anak-anak berkebutuhan khusus, jadi cara kita memperlakukan mereka adalah sama dengan cara kita memperlakukan anak-anak lainnya di usia mereka. Yang perlu diperhatikan adalah apakah anak sudah mengetahui status mereka terhadap HIV atau belum, hal ini untuk menghindari pengungkapan status yang tidak tepat kepada mereka.

Bagaimana cara merawat mereka?
Untuk meminimalisir dampak yang diberikan oleh HIV kepada anak-anak, maka mereka haruslah diberikan obat secara teratur per 12 jam. Selain itu, dukungan psikososial (kasih sayang, penerimaan, persamaan perilaku) juga sangat penting.
Penyelarasan pemberian obat dan dukungan psikososial ini bertujuan agar anak mendapatkan kesejahteraan baik secara fisik ataupun mental mereka.

Apa hak yang dimiliki oleh anak dengan HIV?
Hak yang dimiliki oleh anak-anak dengan HIV dan AIDS adalah sama dengan hak-hak yang dimiliki oleh anak-anak pada umumnya.
Selain itu, mereka juga harus dilindungi dari diskriminasi dan objek perilaku kriminalisasi.
Perlindungan anak Indonesia diatur dalam UU RI No. 35 tahun 2014 pasal 72.

Apa penyebab stigma dan diskriminasi terhadap anak dengan HIV dan Aids?
  • Informasi yang salah
  • Kampanye yang salah
  • Minimnya informasi yang didapat
  • Pikiran yang sempit
  • Keyakinan orang lain lebih rendah
  • Perilaku moral
  • Merasa terancam


Pencegahan Stigma dan Diskriminasi!
  • Memahami perbedaan
  • Memperkaya diri dengan informasi tentang isu yang sedang beredar
  • Memperkuat toleransi
  • Menghargai orang lain
  • Pendidikan moral


Penanggulangan HIV dan Aids!
Edukasi, advokasi, dan penegakan hukum

Dalam film dokumenter yang berjudul “Berikan Kami Harapan”, di sana terdapat bagian yang memperlihatkan kepada kami bagaimana masyarakat luas memandang status anak-anak yang terinfeksi HIV, jangankan ibu-ibu rumah tangga yang mempunyai tingkat pendidikan biasa-biasa saja, bahkan mahasiswapun saat ditanya, “Bagaimana pandangan mereka tentang anak-anak dengan HIV dan Aids? Apakah mereka akan membiarkan anak-anak mereka bermain bersama?”, jawaban sebagian besar koresponden adalah mereka tidak akan membiarkan anak-anak mereka bermain dengan anak-anak yang terinfeksi HIV, dengan alasan anak-anak mereka akan tertular virus tersebut.

Bagaimana awal pembentukan opini seperti ini bisa mengakar pada cara pandang masyarakat?  Hal ini tidak lain dengan salahnya informasi yang pernah mereka terima sebelumnya. Bahwa perlu diadakannya sosialisasi untuk isu ini, sangat perlu masyarakat diberikan penerangan apa itu HIV, apa itu Aids, bagaimana menyikapi orang-orang dengan HIV dan Aids—karena salah kaprah yang terlanjur mereka pahami inilah yang sampai saat ini masih banyak dijumpai tindak diskriminasi kepada anak-anak dengan HIV dan Aids.

Adapun yang perlu dipahami tentang penularan virus HIV adalah sebagai berikut:
  • Hubungan seks tanpa alat pengaman.
  • Berbagi alat suntik dengan orang-orang yang teah positif terinfeksi HIV.
  • Ibu hamil yangg positif  HIV kepada bayinya selama kehamilan, persalinan, dan menyusui.
  • Melalui tranfusi darah.
  • Melalui seks oral.

Dengan mengetahui informasi ini, maka sebagai bentuk peran masyarakat dalam penyelenggaraan perlindungan anak, kita harus memberikan informasi yang telah kita ketahui melalui sosialisasi dan edukasi kepada orang lain. Dan, dengan berkembangnya media sosial, hal ini bukanlah suatu hal yang sulit untuk dilakukan bukan? Jika semua masyarakat berperan aktif dalam memberikan sosialisasi, maka secara tak langsung masyarakat juga telah berperan aktif dalam menghilangkan pelabelan negatif terhadap anak-anak dengan HIV dan Aids.
 “Satu anak adalah satu nyawa, dan setiap nyawa berharga”.

Komentar

  1. Stigma dan diskriminasi masyarakat Indonesia ini benar-benar masih teramat rendah. Pada banyak golongan, baik anak dengan HIV Aids, anak berkebutuhan khusus sampai anak-anak yang menunjukkan gejala ketidaksehatan mentalnya.

    Prihatin sekaligus ironis, karena yang mendominasi adalah orang-orang seperti ini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, maka di sinilah peran kita untuk menyosialisasikan informasi yang benar kepada teman-teman kita lainnya. Agar stigam dan diskriminasi tidak terjadi lagi di lingkungan kita.

      Hapus
  2. Gue sih berharap sejak di Sekolah Dasar anak-anak sudah dibekali pendidikan moral yang cukup intensif. Lalu, dalam beberapa kesempatan mereka diajak untuk studi kasus mengenai fenomena ini dari sudut pandang positif. Jadi kedepannya pola pikir positif mereka telah terbentuk, dan stigmatisasi bisa dihindarkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Bang.

      Hal-hal sensitif seperti ini memang harus dibekalkan ke anak-anak dari usia sekolah sedini mungkin. Semakin lama kita menanamkan, maka hal itu akan nempel terus di mereka.
      Jadi, adanya perubahan sikap yang lebih baik bukan suatu kemungkinan yang tak mungkin lagi untuk dicapai.

      Hapus

Posting Komentar

Yang Sering Dikunjungi

[Resensi Film] - DILAN 1990 (2018), Panglima Tempur yang Tak Jadi Tempur

[Alih Bahasa] - THE WIND CAVE by HARUKI MURAKAMI

[Resensi Film] - Suicide Squad (2016)

[Resensi Film] - Analisis Film A Beautiful Mind

[Resensi Film] - Sweet 20 (2017), Nostalgia Tembang Lawas